Indonesian English
Search
Close this search box.
Indonesian English
Search
Close this search box.

Pertukaran Crypto Akan Dikenakan Peraturan Tingkat Bank di Seluruh Dunia


Menurut laporan, Jepang telah mendesak negara lain, termasuk Amerika Serikat, untuk mengatur pertukaran cryptocurrency dengan cara yang sama seperti bank diatur. Menurut seorang pejabat tinggi Badan Jasa Keuangan, ledakan FTX baru-baru ini disebabkan oleh “tata kelola yang longgar, kontrol internal yang lemah, dan tidak adanya regulasi dan pengawasan,” bukan teknologi kripto

Peraturan Cryptocurrency di Tingkat Bank

Menurut Bloomberg, Badan Layanan Keuangan Jepang (FSA), regulator keuangan utama negara itu, telah mendesak regulator di seluruh dunia untuk tunduk pada pertukaran mata uang kripto pada peraturan tingkat bank. Menurut Mamoru Yanase, wakil direktur jenderal Biro Pengembangan dan Manajemen Strategi FSA:

“Kalau ingin menerapkan regulasi yang efektif, Anda harus melakukan hal yang sama seperti mengatur dan mengawasi lembaga adat.”

Menyusul jatuhnya crypto exchange FTX dan tuduhan penipuan berikutnya yang diajukan terhadap mantan CEO Sam Bankman-Fried, FSA menyerukan regulasi crypto yang lebih ketat (SBF). Kehancuran FTX telah memberikan pukulan signifikan bagi industri cryptocurrency, menyoroti kesenjangan peraturan dan perbedaan di seluruh dunia.

Investor lokal diharapkan dapat menarik dana dari dua bursa kripto Jepang yang terkait dengan FTX bulan depan, berkat kerangka peraturan Jepang yang ketat untuk aset kripto.

Yanase mengatakan ini tentang kegagalan FTX:

“Apa yang menyebabkan skandal terbaru bukanlah teknologi crypto itu sendiri… Ini adalah tata kelola yang longgar, kontrol internal yang lemah, dan tidak adanya regulasi dan pengawasan.”

Menurut Yanase, FSA telah “mulai mendesak” rekan-rekan mereka di Amerika Serikat, Eropa, dan wilayah lain untuk melakukan pertukaran cryptocurrency dengan tingkat pengawasan yang sama seperti lembaga keuangan tradisional seperti bank dan broker.

Yanase menekankan pentingnya mencapai konsistensi peraturan global, mencatat bahwa negara-negara mungkin perlu membentuk mekanisme resolusi multinasional untuk berkoordinasi ketika perusahaan crypto besar gagal.

Pejabat FSA menekankan bahwa negara-negara “harus dengan tegas menuntut” agar pertukaran crypto menerapkan tata kelola yang kuat, kontrol internal, audit, dan pengungkapan untuk memastikan perlindungan konsumen, memerangi pencucian uang, dan menerapkan tata kelola, kontrol internal, audit, dan pengungkapan yang kuat.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa regulator harus memiliki wewenang untuk mengambil tindakan penegakan hukum, seperti inspeksi di tempat, untuk memastikan bahwa perusahaan crypto mengelola aset klien mereka dengan benar.

Subscribe
Notify of
7 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments

Artikel Rekomendasi

HARGA KRIPTO HARI INI

[mainmenumobile]